Senin, 16 Oktober 2017

tentang Kompas minggu

..koran kompas yang rela saya beli, hanyalah yang edisi hari minggu. 

Alasannya sederhana, minim iklan, maksi hiburan.  Dan sedikit sekali ada beritia yang mengganggu mata dan pikiran..

Tapi toh sekarang jarang juga belinya, selain karena di warung yang nyediain koran kompas minggu cuma ada satu dua eksemplar, dan seringkali ga kebagian karena kesiangan pas mampir kesitu..

Rubrik yang sering saya nikmatin, atau yang paling sering saya buka pertamakali adalah: karikatur, ya walaupun Benny & Mince sudah tamat dan yang sekarang tinggal Mince yang kadang seperti 'kurang bernyawa' pesannya, masih ada konpopilan yang sering bikin saya mikir maknanya, hehe juga si Timun yang sarkas-sarkas bergembira, juga si Kribo yang nyinyirin masalah dengan santai, atau panji Koming yang nyindirnya terkesan penuh santun..

Sehabis puas melotoin bagian karikatur, biasanya sekilas ngeliat Cerpen, tapi cuma sekilas liat judul untuk kemudian dibaca paling akhir, karena perlu waktu lumayan lama baca cerpen kompas kui

Lanjut ke bagian yang mengulas rumah-rumah pesohor yang apik dan unik-unik, menyenangkan membaca sejarah mereka menemukan dan kemudian membangun istana mereka itu..

Lalu beranjak ke rubrik Gaya Hidup, maklum saya kan penikmat cerita tentang kehidupan seseorang, lebih-lebih sosok yang ditampilkan seringkali cakep #lah..

Udah itu baru liat-liat bagian lainnya, kalo pas iseng, habis baca semua bagian yang menarik, sesekali ngisi TTS..

Sekarang, berhubung di kantor langganan koran banyak, saya makin males beli koran kompas minggu, karena biasanya saya baca pas hari senin pagi, dimana saatnya koran sabtu-minggu-senin, ngumpul hehe

0 komentar:

Posting Komentar

tentang rusuh

jadinya, akibat soal pemilu yang tak berkesudahan ini, karena tentu saja pihak yang tak mau kalah, keras kepala dan super nyebelin, ditambah...

 
;