Rabu, 07 Juni 2017

tentang Banjarbaru dan kekaguman masa kecil

kota kecil tempat saya tinggal sekarang ini, mungkin sedikit dari impian saya waktu kecil saya dulu, yang mewujud nyata seiring waktu

paling tidak ada dua hal yang membuat saya kagum dengan Banjarbaru (mungkin saya sudah pernah bercerita tentang hal ini di postingan-postingan sebelumnya, saya agak lupa)..

yang pertama adalah..

dulu itu, mungkin saat masih SD, saya pergi ke rumah salah satu keluarga di Banjarbaru, yang berjarak kuranglebih 25 kilometer dari rumah.  Sementara anggota keluarga yang lainnya entah sedang ngapain ~mungkin sedang silaturahmi, atau waktu itu sedang  ada acara walimah perkawinan, saya lupa tepatnya, ~ saya malah termenung dan terkagum-kagum sendirian di sisi sebuah sumur.  Iya mengagumi sebuah sumur yang airnya begitu jernih.

Seumur-umur waktu itu saya belum pernah menemui air sumur yang jernih, bening, di sekitar rumah saya yang ada di dataran rendah, di daerah persawahan, sumur cenderung keruh, air yang jernih cuma bisa didapat dari tadahan air hujan, sebelum akhirnya kenal dengan air ledeng bertahun-tahun kemudian.  Atau mungkin pas musim hujan baru menemui air sungai yang bening dan terang.

bagian keduanya adalah..

saya kagum dengan sepupu saya, seorang perempuan, yang ehm lumayan cakep, yang berdomisili di Banjarbaru yang biasanya bertandang ke kampung saat lebaran.  Bukan soal cakepnya sih utamanya, tapi pada suatu ketika ada yang bercerita tentang nilai-nilai mata pelajaran yang didapat di sekolahnya, yang saat itu jauh melampaui nilai di sekolah saya.

Kesimpulan saya singkat saja waktu itu: cewek Banjarbaru itu cakep dan pintar, padahal sampelnya cuma satu hehe

Siapa sangka, dua hal itu diberikan pada saya bertahun-tahun kemudian: tinggal di tempat yang punya sumur dengan air dan jernih, lalu punya pasangan hidup yang cakep dan pintar yang kebetulan sudah cukup lama tinggal di kota yang saya kagumi dulu itu ..

2 komentar:

fayza mengatakan...

saya suka bacanya om warm.. :) adem :)

Rd mengatakan...

wah, terimakasih bu guru

Posting Komentar

tentang rusuh

jadinya, akibat soal pemilu yang tak berkesudahan ini, karena tentu saja pihak yang tak mau kalah, keras kepala dan super nyebelin, ditambah...

 
;