Senin, 29 Mei 2017

Menyatakan Mimpi

Saya percaya kekuatan mimpi seseorang, lebih-lebih setelah membaca buku Laskar Pelangi-nya Andrea Hirata, bahwa mimpi seseorang akan mewujud nyata jika benar-benar yakin akan hal itu.

Pagi ini, tak sengaja saya membaca status beberapa orang kawan di situs facebook.  Yang satu adalah tentang ultahnya seorang fans berat Liverpool yang akhirnya bisa merayakan ultahnya di negeri kesebelasan impiannya berada, walaupun katanya dijebak berada di seputar markas MU oleh fans berat kesebelasan satunya lagi.

Mereka berdua di atas itu, selain memang  penggemar berat kesebelasan sepakbola itu, juga memang pinter dan ya mimpi-mimpi mereka yang membawa mereka bisa meneruskan sekolah di sana.

Status satunya adalah, tentang seorang kawan yang kebetulan sedang dinas di negeri tempat sekolahnya Andrea Hirata, yang kemudian memamerkan pertemuannya dengan seseorang bapak yang lama hidup disana dan memiliki pengalaman hidup yang menarik, saya nanti sepertinya bakal membeli bukunya itu.   Buku tentang kisah hidup seseorang selalu menarik perhtaian saya sejak dulu.

Benang merah dua kejadian di atas itu adalah sama: niat untuk sekolah.  Sederhana sekali, tapi keren.

Seringkali saya pikir, ketakutan untuk bermimpi yang mungkin dianggap terlalu tinggi di mata sebagian manusia bikin langkah untuk hidup lebih baik tak tercapai.  Padahal kata Aa Gym tadi malam bahwa: "hidup jangan terbelenggu oleh penilaian makhluk"

Semua berawal dari mimpi, kata orang bijak.  Atau katanya Walt Disney:
if you can dream it, you can do it
Tapi, toh nyatanya memang ada orang yang bahkan bermimpi saya tak berani.  Sering tak percaya dengan diri sendiri.  Oh itu saya, iya saya termasuk orang yang seringkali malu-malu untuk memimpikan sesuatu, bayangkan mimpi aja tak pede, hedeh sekali ya.

Makanya saya selalu kagum dengan orang yang punya impian tinggi dan selalu berusaha untuk mewujudkan impian-impiannya, dan saya selalu berusaha mempercayai mimpi seseorang, seaneh apapun di mata orang lain, karena memang tak ada yang tak mungkin di atas dunia ini bukan?

Ckckck bijak sekali saya pagi ini, tumben..

8 komentar:

Zia Ulhaq mengatakan...

Kalau bermimpi saja takut atau sering ditawar, bagaimana dengan kenyataan?

Rd mengatakan...

..ya untuk netralnya, anggap saja itu proses mas, lhawong saya ini masuk dalam kategori orang penakut kui kok hehe

Fely Ina mengatakan...

Sejujurnya, kadang aku malah terlalu sering bermimpi sampe lupa balik ke dunia nyata. Hahahaha

Rd mengatakan...

.. ya gpp lah, paling nggak punya keberanian utk mimpi dan menikmatinya ehehe

z. imama mengatakan...

Saya juga suka mimpi, Om... karena saya suka tidur :"))))))))))))

Rd mengatakan...

Ya bagus toh, masih bisa mimpi 😬

Joesatch mengatakan...

lhooo...jadi postingan tho :))

Rd mengatakan...

begitulah mas hehe suwun yo

Posting Komentar

tentang rusuh

jadinya, akibat soal pemilu yang tak berkesudahan ini, karena tentu saja pihak yang tak mau kalah, keras kepala dan super nyebelin, ditambah...

 
;