Langsung ke konten utama

tentang ulat gendut

tiga bulan terakhir ini, sudah tak terhitung saya makan siang, kadang sarapan, di warung makan bernama aneh ini: warung ulat gendut, silakan aja searching di google map, atau di instagram atau dimanapun, pasti ketemu

Menu yang sering saya pesan adalah ayam goreng saus kacang, plus sayuran sebagai pelengkapnya.  Rasanya menurut saya sih enak, soalnya saya selalu pesan menu itu pas kesitu, jikalau habis sebagai gantinya paling pesan gado-gado yang rasanya juga enak.

Yang menarik, menurut saya, selain rasanya, porsi makanannya presisi sekali.  Jadi tak kedikitan, tak juga berlebihan, seingkali tepat saat saya menikmati suapan nasi terakhir, tepat saat itu juga ayam dan sayurnya habis. 

Ohya warungnya kecil saja, letaknya di pinggir jalan, di sebelah kios fotokopian, selatan jalan kira-kira duaratusan meter arah timur dari perempatan Brimob.

Bagian menarik lainnya adalah, harga menu disitu rata-rata tak sampai sepuluh ribu rupiah.  Menu favorit saya itu sendiri dibanderol cuma Rp.9000,-, biasanya saya ples air es, cuma nambah gopek.

Yang pernah saya coba selain ayam goreng, ya gado-gado, dan lotek, dan es campurnya yang porsinya banyak tapi harganya cuma limarebu doang itu.

Oh satu lagi, disitu selalu tersedia koran untuk saya baca sambil menunggu pesanan saya dateng, dan tak pernah menunggu begitu lama juga untuk itu.

Salah satu warung makan yang saya rekomendasikan di Jogja pokmen.  Selain warung pecel Magetan bu Ramelan di timur Amplaz, nantilah saya ceritakan kapan-kapan soal pecel yang maknyus kui.

Nah, tiba-tiba sehabis menulis ini, saya kok mendadak pengen kesitu, pas pula ini waktunya warung buka biasanya, lagian bukanya cuma sampai sore kok.

Mari kita beranjak kesitu..

Komentar

  1. ulat gendut ini catchy banget namanya. trus diposting bolak balek. trus maleh kepengen ke situ juga nanti lek pas maen ke jogja lagi wis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe iya je, abisnya enak beneran ini mb --"

      Hapus
  2. Wah, rekomendasi tempat makan kalau main ke Jogja nih. =) *mendadak laper*

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini salah satunya, masih banyak salah banyaknya, tar deh saya tulis satu persatu tempat makan enak tp ga mihil2 amat di jogja, kalo pas rajin ehehe

      Hapus
  3. Nama nya kok serem, bikin kita semua mengendut hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ebuset, ini apakabar blog saya dikunjungi seleb :o
      gendut itu anugerah mz btw .. :D

      Hapus
  4. Pantesan di instagrammu postingannya nggak jauh dari Ulat Gendut ini, Oom...
    Ternyata memang recommended buat para pecinta kuliner yang pengen makan enak tapi harga sangat terjangkau.
    Sesuk nek pas ke Jogja, pengen mampir juga ah! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo mampir mampir laah hehe enak2 kok menunya

      Hapus
  5. Balasan
    1. Palingan bentar lg jg balik toh mas

      Hapus
  6. Byuh, 9000, di sini cuma dapet nasi putih sama tempe sepotong doang wkwkwk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ibukota memang kejam dalam banyak hal mas hehehe

      Hapus
  7. Ya ampun, namanya memang lucu banget, sih. Terus aku jadi pengin makan di sana (untuk kesekian kalinya, masih sirik).

    dan air putih es di sini seribu.
    *apeu

    BalasHapus
    Balasan
    1. air putih es seribu perak? KAPITALIS!! hahahaha

      ditunggu lho hihihi

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Rekomendasi Toko & Bengkel Sepeda di Jogja

Sejak 'mengenal' sepeda, beberapa kawan yang sangat mengerti anatomi, morfologi dan histologi sepeda, saya pun memberanikan diri memberi rekomendasi beberapa toko dan bengkel sepeda di Jogja yang harus disambangi dikala sepeda memerlukan perawatan dan penggantian suku cadang.

Rekomendasi tempat-tempat ini berdasarkan pertimbangan: harga, kelengkapan ketersediaan suku cadang, hasil seting sepeda dan pengalaman empunya bengkel.  Juga pengalaman beberapa kawan saat membeli spare part ataupun memperbaiki sepedanya.  Rata-rata setiap toko atau tempat yang menyediakan sepeda dan suku cadangnya juga menyediakan tempat dan tenaga untuk seting dan reparasi, tapi tak semua hasilnya bagus.

Bengkel sepeda Rofi (Rahul Bike),  pemiliknya adalah teman saya di komunitas sepeda Federal, tapi menurut sejarah awalnya justru beliau akrab dengan sepeda-sepeda keluaran baru.  Hasil seting sepeda mas Rofi ini sudah sangat dapat dipertanggungjawabkan, hal ini bisa dilihat dari jejak rekamnya, dima…

Abdi bogoh ka anjeun

Itu artinya saya suka kamu, kan bah?"

tanya bang Ai beberapa saat yang lalu.

Hoh? Saya tak langsung menjawab, malah curiga, darimana pula dia dapet kosa kata ajaib itu, jangan-jangan..

"bang Ai baca dimana?"
"di kertas.."

Tuh, kan.  Itu kan kalimat sakti yang beberapa kali saya tulis untuk seseorang pada jaman dahulu kala hihi.  Jangan-jangan bang Ai iseng baca-baca koleksi surat saya yang beberapa kotak sepatu itu.  Persis kelakuan Cinta di AADC2.  Duh, saya jadi suudzon..

" di kertas mana?" tanya saya lagi sambil deg-degan sendiri #hayaah haha
" ini bah, di kertas bungkus permen karet.." malah Q yang menyodorkan bekas bungkus permen karet yang bertuliskan macam-macam kalimat dari beberapa bahasa..

Walah, ada-ada sahaja..

tentang kang Lantip

siapa sih yg ndak kenal sama blogger asal Njogja yg bernama kang Lantip kui.  Kecuali dirimu ndak kenal blog, saya sedari dulu tau tapi sungkan kenalan dengan beliau, soalnya ketoke terkenal sekali.  Tujuh taun hidup di Jogja malah tak pernah ngobrol sekalipun dengan beliau itu, lha kan nyebahi sekali saya ki, ga sopan sama tuan rumah hihi

lucunya, saya jadi bertekat ingin ketemu dengan beliau itu gara-gara kami satu pemahaman mengenai panganan bulet ijo bernama KLEPON! yang disesatkan sedemikian rupa oleh oknum-oknum tak bertanggungjawab yang malah keukeuh kalau makhluk itu adalah Onde-onde, wooo ngawur.

Jadi aja, kmaren malam janjian di warung kopi, yang posisinya padahal deket dengan tempat saya tinggal dulu, tapi saya justru ga ngeh: namanya warung kopi Blandongan.  Woh kopinya ampuh tenan, mampu bikin mata saya tadi malam super cerah sampai menjelang sahur haha

Dan, sosok kang Lantip ternyata jauh dari bayangan saya, lha habisnya saya kebayang ikon gajahnya beliau je, duh nuwun s…