Langsung ke konten utama

tentang ulat gendut

tiga bulan terakhir ini, sudah tak terhitung saya makan siang, kadang sarapan, di warung makan bernama aneh ini: warung ulat gendut, silakan aja searching di google map, atau di instagram atau dimanapun, pasti ketemu

Menu yang sering saya pesan adalah ayam goreng saus kacang, plus sayuran sebagai pelengkapnya.  Rasanya menurut saya sih enak, soalnya saya selalu pesan menu itu pas kesitu, jikalau habis sebagai gantinya paling pesan gado-gado yang rasanya juga enak.

Yang menarik, menurut saya, selain rasanya, porsi makanannya presisi sekali.  Jadi tak kedikitan, tak juga berlebihan, seingkali tepat saat saya menikmati suapan nasi terakhir, tepat saat itu juga ayam dan sayurnya habis. 

Ohya warungnya kecil saja, letaknya di pinggir jalan, di sebelah kios fotokopian, selatan jalan kira-kira duaratusan meter arah timur dari perempatan Brimob.

Bagian menarik lainnya adalah, harga menu disitu rata-rata tak sampai sepuluh ribu rupiah.  Menu favorit saya itu sendiri dibanderol cuma Rp.9000,-, biasanya saya ples air es, cuma nambah gopek.

Yang pernah saya coba selain ayam goreng, ya gado-gado, dan lotek, dan es campurnya yang porsinya banyak tapi harganya cuma limarebu doang itu.

Oh satu lagi, disitu selalu tersedia koran untuk saya baca sambil menunggu pesanan saya dateng, dan tak pernah menunggu begitu lama juga untuk itu.

Salah satu warung makan yang saya rekomendasikan di Jogja pokmen.  Selain warung pecel Magetan bu Ramelan di timur Amplaz, nantilah saya ceritakan kapan-kapan soal pecel yang maknyus kui.

Nah, tiba-tiba sehabis menulis ini, saya kok mendadak pengen kesitu, pas pula ini waktunya warung buka biasanya, lagian bukanya cuma sampai sore kok.

Mari kita beranjak kesitu..

Komentar

  1. ulat gendut ini catchy banget namanya. trus diposting bolak balek. trus maleh kepengen ke situ juga nanti lek pas maen ke jogja lagi wis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe iya je, abisnya enak beneran ini mb --"

      Hapus
  2. Wah, rekomendasi tempat makan kalau main ke Jogja nih. =) *mendadak laper*

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini salah satunya, masih banyak salah banyaknya, tar deh saya tulis satu persatu tempat makan enak tp ga mihil2 amat di jogja, kalo pas rajin ehehe

      Hapus
  3. Nama nya kok serem, bikin kita semua mengendut hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ebuset, ini apakabar blog saya dikunjungi seleb :o
      gendut itu anugerah mz btw .. :D

      Hapus
  4. Pantesan di instagrammu postingannya nggak jauh dari Ulat Gendut ini, Oom...
    Ternyata memang recommended buat para pecinta kuliner yang pengen makan enak tapi harga sangat terjangkau.
    Sesuk nek pas ke Jogja, pengen mampir juga ah! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo mampir mampir laah hehe enak2 kok menunya

      Hapus
  5. Balasan
    1. Palingan bentar lg jg balik toh mas

      Hapus
  6. Byuh, 9000, di sini cuma dapet nasi putih sama tempe sepotong doang wkwkwk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ibukota memang kejam dalam banyak hal mas hehehe

      Hapus
  7. Ya ampun, namanya memang lucu banget, sih. Terus aku jadi pengin makan di sana (untuk kesekian kalinya, masih sirik).

    dan air putih es di sini seribu.
    *apeu

    BalasHapus
    Balasan
    1. air putih es seribu perak? KAPITALIS!! hahahaha

      ditunggu lho hihihi

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

ada apa hari ini

 rencananya adalah: hunting komik lagi di lapak depan jalan nyuci sepeda bikin materi untuk ngajar besok, artinya kudu baca ulang lagi materinya belajar swot, skoringnya masih belum ngerti, hedeh.. mudahan mahasiswaku ga baca blog ini haha sepedaan bentar sore-sore.. dan sepagi ini, saya kembali, iya kembalai, men- deactive akun-akun sosmed saya, dan lagi-lagi, saya tak tahu sampai kapan itu berlangsung, toh siapa juga yang nyari saya kan haha kecuali blog ini, tampaknya tetap dipertahankan aktif untuk menumpahkan kisah-kisah tak jelas sepanjang waktunya.. tadinya kepikiran untuk menghapus akun whatsapp  untuk sementara waktu, tapi tak bisa karena ada terkait kerjaan di kantor, walau akhir-akhir ini tak begitu ada kerjaan juga, jadi ya mungkin ditengok sesekali saja. itu saja dulu, eh apa saya perlu.. hedeuh apa tadi lupa

tentang 2021

 sebuah refleksi akan tahun 2021 yang awut-awutan, bagaimana harus memulainya ya, toh saya sebenarnya tak bisa juga menceritakannya #lah 😅 lagian rasanya terlalu dini ya untuk bikin refleksi, eh benarkah demikian? yang jelas saya punya beberapa kawan baru, punya pengalaman baru, menemukan hal-hal baru, mendapatkan apa yang saya inginkan walau terlihat sederhana, soal detilnya. nah itulah susah menceritkannya.. oke salahsatunya adalah akhirnya saya bisa menjejakkan kaki ke satu kabupaten di provinsi ini yang belum pernah saya datangi: Kotabaru.   soal lain-lainnya rasanya kurang lebih sama, masih aja susah ngomong di depan orang banyak, saya harus lebih banyak belajar lagi, terutama: belajar meminimalisir rasa malas..

#54 tentang pikiran, keluhan dan ikhlas melepas

.. kemarin, saya membuka-buka arsip disertasi saya, membaca sekilas beberapa bagiannya, dan memutuskan untuk malu.  Saya makin yakin bahwa hanya keberuntungan saja yang bikin saya bisa menyelesaikan studi empat tahun yang lalu itu. Bahkan bagian referensi pun, benang merahnya kurang kuat, ada beberapa bagian yang bikin kening saya mengkerut sambili berpikir: dulu saya ngapain dan gimana saja mikirnya haha.  walaupun kalau mengingat prosesnya yang begitu ... ya tujuh tahun yang mungkin benar-benar seperti roller coaster  paling buruk sedunia.  Sudahlah, mengenang hal-hal yang kurang baik seringkali lebih detil daripada mengenang hal-hal bagus. saya juga mikir, kemarin diam-diam hidup saya juga banyak dilingkari keluhan, sana-sini, padahal penyebabnya ya diri sendiri juga, yang keras kepapa dan sering menganggap diri sendiri yang paling benar.  Padahal ya, saya selalu bilang sama kawan-kawan, seringkali dan sebagian besar masalah hidup seseorang itu ya karena dirinya sendiri.  Tak perlu