Langsung ke konten utama

musholla bukan untuk tidur

Pada beberapa kali perjalanan saya yang jaraknya lumayan jauh, beberapa kali saya terpaksa singgah di beberapa tempat untuk istirahat sejenak sebelum melanjutkan perjalanan.  Dan tempat favorit untuk ngaso adalah pom bensin dan masjid.

Seringkali karena lelah yang tak tertahankan, saya kadang merasa perlu tidur beberapa waktu di tempat persinggahan.  Masalah yang sering mengganjal di benak saya adalah, seringkali terpampang tulisan :

dilarang tidur di musholla

malah pernah saya temui di sebuah pom bensin, yang dalam jam-jam tertentu, mushollanya digembok.

Saya tak tahu atas dasar alasan apa larangan tersebut, mungkin ada yang pernah jorok tidurnya atau gimana, tapi saya rasa, mana ada orang yang tidur tanpa pakaian lengkap dalam musholla, maksud saya entahlah, di bagian mana mengganggunya orang yang tertidur dalam musholla. Soalnya, sungguh tempat yang paling enak untuk tidur di musholla gitu ya di bagian sudut atau paling samping.

Aduh kenapa pagi-pagi saya malah menuliskan hal ginian,  Karena saya tiba-tiba teringat, beberapa minggu yang lalu saya melepas lelah dalam musholla yang terpampang peringatan begitu.  Tapi toh saya tak peduli karena saya ngantuk berat dan lelah sekali.  Untunglah saya tak diusir.

Komentar

  1. Masjid/Musholla emang nyaman. Saya sering siang-siang mlipir ke belakang lalu tiduran sebentar. Pas bangun seger lagi hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah kan, harusnya yg bikin larangan itu ngerti akan perasaan pada penggemar musholla sbg tempat istirahat selain tempat sholat hehe

      Hapus
  2. Padahal musholla itu tempat paling enak untuk bobok. Anginnya semilir, adem, dan enak aja dengerin orang-orang baca doa (kalau ada yang ngaji).

    Mungkin dilarang tidur itu takut spacenya penuh sama orang bobo. Mungkin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya nggak juga kali ck, wong musholla sepi kok, dan orang pasti ngerti jg kalo pas istirahat ada yg sholat jg sungkan, eh kecuali saya kmaren emang ga peduli tidur di pojokan hehe

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

ada apa hari ini

 rencananya adalah: hunting komik lagi di lapak depan jalan nyuci sepeda bikin materi untuk ngajar besok, artinya kudu baca ulang lagi materinya belajar swot, skoringnya masih belum ngerti, hedeh.. mudahan mahasiswaku ga baca blog ini haha sepedaan bentar sore-sore.. dan sepagi ini, saya kembali, iya kembalai, men- deactive akun-akun sosmed saya, dan lagi-lagi, saya tak tahu sampai kapan itu berlangsung, toh siapa juga yang nyari saya kan haha kecuali blog ini, tampaknya tetap dipertahankan aktif untuk menumpahkan kisah-kisah tak jelas sepanjang waktunya.. tadinya kepikiran untuk menghapus akun whatsapp  untuk sementara waktu, tapi tak bisa karena ada terkait kerjaan di kantor, walau akhir-akhir ini tak begitu ada kerjaan juga, jadi ya mungkin ditengok sesekali saja. itu saja dulu, eh apa saya perlu.. hedeuh apa tadi lupa

tentang (pamer) jam tangan

 saya sebenarnya termasuk manusia yang jarang sekali pakai jam tangan, dan terakhir saya cuma punya satu jam digital, yang saya beli sebenernya karena ada fitur ngukur SPO2 alias saturasi udara- gara-gara pandemi covid itulah.. itupun Honor band 5i yang termasuk paling murah di kelasnya.. dan ajaibnya, walaupun pas pake jam tangan itu, tetap saja lebih sering ngecek waktu via hape hehe.. dan kalimat itu juga kurang lebih yang saya sampaikan di postingan mb Eno di blognya tentang jam tangan .. trus tau-tau beberapa waktu lalu, dia bilang mau ngirimin saya sesuatu, jauh-jauh hari sih sebelum saya kasih komentar tentang jam tangan itu, trus akibat komen saya itu, mb Eno buka kartu tentang apa yang dia kirimin ke saya itulah yang kemarin paketnya sampai dan isinya langsung saya pakai, dan masih rajin saya pakai sampai nyaris seharian tadi hehe lha saya ga nyangka aja dikasih jam tangan sama temen baru saya itu. makasih banyak lho, smoga saya inget pesannya untuk jangan lagi nengok hape saa