Langsung ke konten utama

tentang ingatan pertama

Saya habis berkunjung ke blognya teh Ve, dan saya tertarik dengan tulisannya tentang ingatan pertama.  Memutar ingatan ke masa kecil itu terkadang menjadi heran sendiri.  Karena nyatanya, saya baru menyadari bahwa kapasitas ingatan manusia sungguh tak terbatas.  Saya berkesimpulan begitu karena tiap hari dijejali hal-hal baru, maupun yang terulang-ulang, tetaplah ada hal-hal yang abadi terekam disana.

Kembali ke soal ingatan pertama itu, ingatan di tahun ketiga.  Saya nyerah.  Belum ketemu ingatan seusia itu.  Daripada tak ada yang diceritakan, mari mengingat-ingat secara random saja, hal-hal yang menarik di masa kecil.

  1. Saya bersama adik-adik saya menunggu abah pulang membawa majalah Bobo yang rajin beliau beli untuk anak-anaknya, rasanya saat pertama dibelikan pun saya masih belum bisa membaca.
  2. Saya teringat semacam kudapan yang saya makan dulu, yaitu daun mangga muda, iya daunnya yang masih berwarna ungu itu, saya makan bersama garam.  Satunya lagi adalah, kembang jambu, saya lupa spesies jambunya, tapi saya suka nongkrong di atas dahannya, lalu menghisap satu-satu sari bunganya, tapi juga sambil berusaha agar tak bikin rontok, rasanya saya pernah ditegur empunya pohon.
  3. Nah ini paling tidak, kejadiannya saat saya di antara usia 3-4 tahun:  Saya ingat waktu diajak mama ke sekolahnya, rasanya gara-gara tak ada yang ngejaga saya di rumah.  Saya diboncengin, didudukin di rak belakang sepeda, kemudian kaki saya diikat kain supaya tidak kena rantai sepeda mungkin.  
  4. Saya bener-bener lupa ini tahun berapa kejadiannya.  Saya masih inget saat kucing jantan di rumah, buang air besar di dapur.  Dulu, masak tidak pakai kompor tapi pakai, ya semacam kompor tapi dari tanah liat yang dibakar gitu, lalu masaknya pakai kayu bakar.  Sisa abu pembakaran rupanya tak lebih seperti jamban di mata kucing. Beh.
  5. Entah tahun berapa lagi, sempat hidup tanpa listrik.  Tak ada jaringan listrik di rumah.  Rasanya pernah masang lalu entah kenapa diputus, lalu dipasang lagi.
  6. Hati saya senang, saat abah memutuskan berlangganan air ledeng, lagi-lagi lupa tahunnya. Saya memandang kotak meteran PAM yang dipasang di sisi kanan rumah dengan takjub.  Bahkan rasanya satu kampung waktu itu hanya beberapa orang yang masang kran ledeng. Dulu sebelum itu, untuk air minum dari air hujan apa ya, saya lupa.  Yang jelas belum ada itu yang namanya air kemasan.
  7. Sungai di depan rumah saya masih cukup lebar dan airnya lumayan bersih, lebih-lebih setelah hujan, dasar sungai pun kelihatan.  Dan yang menariknya dulu belum ada konsep WC di kampung saya, yang namanya jamban ya semacam bilik yang didirikan di pinggi sungai.  Jadi kalau ada panggilan alam harus ke sungai dulu.  Jangan bayangkan gimana kejadiannya saat pas musim kemarau, dimana sungai kering kerontang.  Tapi saat sungai ada airnya, untuk mancing ga perlu jauh-jauh, sungai di depan rumah itu ikannya lebih dari cukup kalau hanya sekedar dipancing doang.
  8. Saya pernah mengubur sekantong plastik kelereng di deket sumur di belang rumah. Gara-gara kepancing hasutan teman, bahwa kelreng yang disimpen dalam tanah nantinya jadi bening gitu.  Saya percaya aja hal absurd gitu coba.
  9. Saya suka main panah-panahan dari bambu, sasarannya pohon pisang.
  10. Saya tiba-tiba teringat pohon kumis kucing yang ditanam di samping rumah nini (nenek).
  11. Saya dulu suka main ke rumah seorang paman yang ada di belakang rumah nini, rasanya gara-gara di rumahnya ada gendang.  Benda ajaib yang menarik.
  12. Saya inget koleksi pola-pola pakaian yang merupakan bonus majalah apa gitu, punya acil (bibi) saya yang sudah almarhumah.  Saya inget dulu juga pernah diajak ke sekolah beliau naik vespa paman yang rasanya waktu sepertinya masih dalam proses pedekate hehe
  13. Ada kandang ayam punya paman deket sawah, dan rumahnya cuma berjarak satu rumah dari rumah saya *mbulet*
  14. Saya ingat beberapa batang pohon jeruk bali di depan rumah nini.
  15. Hal yang tak menyenangkan mungkin saat dititipin di rumah nini saat sakit, lalu ditinggalin begitu saja berharihari.  Saya sakit katanya gara-gara kaget dimarahin abah.  Jadi rekor sakit saya paling lama, katanya perlu waktu sekitar dua bulan sampai saya normal lagi.
  16. Waktu sakit itu , pernah dicekoki semacam jamu dari dedaunan segar yang ada di sekitar rumah nini.  Rasanya? ga enak blas, saya masih kebayang bau ekstrak dedaunan itu deh.  Saya sampai menangis saat dipaksa minum gituan.
  17. Sebelum tidur dulu, nini rajin sekali membalur sekujur saya dengan semacam bedak dingin hahaha
  18. Demi menyenangkan cucunya, kai (kakek) saya bikin lampu minyak tanah yang berasal dari bohlam bekas.  Karena saat itu di rumah beliau belum ada alian listrik.  
  19. Saya pernah dibikinin gitar-gitaran dari kayu sama abah.  entah kenapa mainan itu berakhir jadi kayu bakar, saya sedih sekali euy melihatnya jadi arang gitu.
Rasanya beberapa hal itu saja sementara ini yang berhasil saya ingat-ingat.  ya mudah-mudahan ingat-ingatan saya di atas tidak melenceng jauh dari faktanya hehehe

Komentar

  1. Ingatanku waktu kecil kayaknya gak sebanyak ini deh. -_-*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu ingatan random jg,sih. Ga jelas kejadiannya di usia brp :D

      Hapus
  2. Iya, ingatan pertama saya waktu kecil juga nggak sebanyak itu. Tapi saya inget banget pernah jalan-jalan sendirian tanpa sepengetahuan orang tua. Anjing herder keluarga kami cukup cerdas dan membuntuti saya. Insting sebagai guard dog kali ya? Dan saya dibuntuti sampe masuk ke dalam halaman masjid yang jauhnya kurang lebih 1 km dari rumah. Hahahahahaha..... Trus saya nggak inget gimana saya dan si herder bisa pulang kembali ke rumah dengan selamat. Ya ampun!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenarnya itu bukan ingatan pertama semua sih, random sekali, seperti yang saya bilang, cuma memang masa-masa kecil meninggalkan beberapa kenangan yang tak bakal hilang sampai kapan pun. Dan anjing herdermu itu keren sekali, sungguh hehehe

      Hapus
  3. Yang nomer 4 itu masaknya pakai apa? Kayaknya ketinggalan nulisnya.

    Beberapa ingatan masa kecil yang pernah aku ingat antara lain waktu umur 5 tahun (TK) aku pernah jatuh dari njot-njotan karena diisengin temen, alhasil mulut aku robek dan sampai sekarang masih ingat pelakunya. :))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngga ketinggalan kok, bingung ngejelasinnya, benda itu di kampung saya namanya ya: 'dapur' gitu hehe. Wah temenmu itu sadis :|

      Hapus
  4. Kalau saya ingatan waktu TK, SD, SMP, Kuliah untuk momen-moment tertentu masih lekat sampai sekarang.. Hanya saja semenjak SMA ke atas udah pada ga fokus.. ga tau juga kenapa.. Mungkin karena udah sering ngalamin benturan hidup kali ya.. :D

    Salam kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga. dan, Smoga smoga benturan hidupnya membuat dirimu makin kuat menjalani hidup ya.

      Hapus
  5. Wah, seru baca ingatan-ingatan randomnya. Terutama yang dibonceng ibunya dengan sepeda. Kok saya malah jadi bayangin adegan di videoklip #plak. Ingatan random yang jadul dan masih saya ingat adalah waktu mau pingsan pas upacara bendera. Seluruh gedung sekolah rasanya muter dan bangun-bangun sudah di UKS. Sensasi muter gitu baru saya rasain lagi pas naik ontang-anting di Dufan :")

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih inget ga siapa yg ngangkat ke UKS? #halagh
      terimakasih sdh mampir btw :)

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Rekomendasi Toko & Bengkel Sepeda di Jogja

Sejak 'mengenal' sepeda, beberapa kawan yang sangat mengerti anatomi, morfologi dan histologi sepeda, saya pun memberanikan diri memberi rekomendasi beberapa toko dan bengkel sepeda di Jogja yang harus disambangi dikala sepeda memerlukan perawatan dan penggantian suku cadang.

Rekomendasi tempat-tempat ini berdasarkan pertimbangan: harga, kelengkapan ketersediaan suku cadang, hasil seting sepeda dan pengalaman empunya bengkel.  Juga pengalaman beberapa kawan saat membeli spare part ataupun memperbaiki sepedanya.  Rata-rata setiap toko atau tempat yang menyediakan sepeda dan suku cadangnya juga menyediakan tempat dan tenaga untuk seting dan reparasi, tapi tak semua hasilnya bagus.

Bengkel sepeda Rofi (Rahul Bike),  pemiliknya adalah teman saya di komunitas sepeda Federal, tapi menurut sejarah awalnya justru beliau akrab dengan sepeda-sepeda keluaran baru.  Hasil seting sepeda mas Rofi ini sudah sangat dapat dipertanggungjawabkan, hal ini bisa dilihat dari jejak rekamnya, dima…

Abdi bogoh ka anjeun

Itu artinya saya suka kamu, kan bah?"

tanya bang Ai beberapa saat yang lalu.

Hoh? Saya tak langsung menjawab, malah curiga, darimana pula dia dapet kosa kata ajaib itu, jangan-jangan..

"bang Ai baca dimana?"
"di kertas.."

Tuh, kan.  Itu kan kalimat sakti yang beberapa kali saya tulis untuk seseorang pada jaman dahulu kala hihi.  Jangan-jangan bang Ai iseng baca-baca koleksi surat saya yang beberapa kotak sepatu itu.  Persis kelakuan Cinta di AADC2.  Duh, saya jadi suudzon..

" di kertas mana?" tanya saya lagi sambil deg-degan sendiri #hayaah haha
" ini bah, di kertas bungkus permen karet.." malah Q yang menyodorkan bekas bungkus permen karet yang bertuliskan macam-macam kalimat dari beberapa bahasa..

Walah, ada-ada sahaja..

tentang kang Lantip

siapa sih yg ndak kenal sama blogger asal Njogja yg bernama kang Lantip kui.  Kecuali dirimu ndak kenal blog, saya sedari dulu tau tapi sungkan kenalan dengan beliau, soalnya ketoke terkenal sekali.  Tujuh taun hidup di Jogja malah tak pernah ngobrol sekalipun dengan beliau itu, lha kan nyebahi sekali saya ki, ga sopan sama tuan rumah hihi

lucunya, saya jadi bertekat ingin ketemu dengan beliau itu gara-gara kami satu pemahaman mengenai panganan bulet ijo bernama KLEPON! yang disesatkan sedemikian rupa oleh oknum-oknum tak bertanggungjawab yang malah keukeuh kalau makhluk itu adalah Onde-onde, wooo ngawur.

Jadi aja, kmaren malam janjian di warung kopi, yang posisinya padahal deket dengan tempat saya tinggal dulu, tapi saya justru ga ngeh: namanya warung kopi Blandongan.  Woh kopinya ampuh tenan, mampu bikin mata saya tadi malam super cerah sampai menjelang sahur haha

Dan, sosok kang Lantip ternyata jauh dari bayangan saya, lha habisnya saya kebayang ikon gajahnya beliau je, duh nuwun s…