Langsung ke konten utama

antara Spotify, Joox dan playlist tetangga

Beberapa saat yang lalu, saya (kepaksa) nginstall aplikasi Spotify, demi mendengarkan musik secara legal dan memang saya akui kualitasnya bagus dan jernih, lebih-lebih headset yang dipake sekarang kualitas outputnya keren sekali.  Kemudian karena ada tawaran untuk upgrade layanan premium Rp. 15 rb per 3 bulan, saya pun tergoda, tanpa banyak mikir melakukan transfer. 

Dan entah gimana, transfer berhasil, tapi akun saya tetep saja versi gratisan, bukan premium, yang mana artinya saya tetep harus menikmati musik tanpa banyak pilihan, playlist shuffle, dan ga bisa donlot lagu.  Kesel, akhirnya saya uninstall saja.

Akhirnya atas informasi seorang teman, saya pun mencoba instal aplikasi Joox, dan diluar perkiraan, menurut saya fiturnya lebih baik baik dalam beberapa hal dibanding Spotify, apalagi saat awal daftar langsung dikasih gratisan versi VIP selama sebulan.  Yang bikin saya tertarik adalah adanya fitur DTS sound, yang bikin lagu terdengar lebih keren lagi.

Selain ada fitur lirik lagu juga, pas iseng pengen menggumam sendiri ((menggumam)) kan bisa sambil baca-baca liriknya.

Gara-gara aplikasi musik itu juga, akhirnya saya tahu beberapa lagu yang sering diputer makhluk penghuni kamar tetangga sebelah lumayan kenceng setiap pagi.  Terus biasanya dia sambil nyanyi-nyanyi sendiri.  Playlistnya kalau tidak salah ini :
  1. Closer - The chainsmoker
  2. Starving - Hailee Steinfeild
  3. We don't talk anymore - Charlie Puth
  4. I don't love you - My Chemical Romance
Nah, lagu terakhir itu yang menurut saya saat ini paling enak dan unik, part-partnya juga lumayan enak dimainin pake gitar.  Trus gara-gara penasaran saya nonton beberapa versi livenya di youtube.  Cara main gitarnya keren sekali juga sih.   Lama-lama saya juga malah tertarik liat versi covernya yang dibawain oleh band-band entah darimana saja.  Juga yang versi vocal aja juga beberapa ada yang lumayan.

Oiya, kalo Hailee Steinfeild, saya justru teringat akan film Begin Again, main gitarnya disitu asik, juga tentu perannya perannya di Pitch Perfect 2.

Walagh apalah tulisan kali ini, malah nyambungnye ke Hailee.  Oke kembali ke Joox, saat ini saya rekomendasikan sih buat yang pengen denger lagu dengan legal dan kualitas yang bagus.  Pilihan lagunya juga bejibun, banyak playlist yang bisa dipilih.  Cuma sayangnya cuma satu, koleksi lagu bang Rhoma Irama ga ada je ...

Komentar

  1. Pokoknya aku lebih suka Joox ketimbang Spotify. Btw, itu ya tetep deh Rhoma Irama. Huft.

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalah arti dunia & negeri ini tanpa adanya bang Rhoma..

      Hapus
  2. Aku kok ya nggak ada masalah sama Spotify ya? Habis transferan langsung diupgrade ke premium... #teamSpotify

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin Spotify sentimen, atau apa gara2 saya pernah nyoba fitur gratisannya waktu awal nyoba ya? etapi pas saya coba daftar pake akun baru, tetep malah tidak muncul lagi fitur 3 bulan itu, ah entahlah.. saya lg berusaha temenan ama Joox lah udah hehe

      Hapus
  3. berarti joox lebih enak ya :p oke lah aku coba instal dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe subjektif sih, mas. silakan saja dicoba, dan seneng ngeliat sampeyan msh aktif ngeblog, setelah sekian lama

      Hapus
  4. Lagunya lengkapan spotify.. tapi lebih user friendly joox.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh gitu, iya sih di Joox saya ga nemu lagu2nya bang Rhoma.. emang di spotify ad gitu? kalo ga ada ya sama saja hahaha indikator yg aneh memang

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

ada apa hari ini

 rencananya adalah: hunting komik lagi di lapak depan jalan nyuci sepeda bikin materi untuk ngajar besok, artinya kudu baca ulang lagi materinya belajar swot, skoringnya masih belum ngerti, hedeh.. mudahan mahasiswaku ga baca blog ini haha sepedaan bentar sore-sore.. dan sepagi ini, saya kembali, iya kembalai, men- deactive akun-akun sosmed saya, dan lagi-lagi, saya tak tahu sampai kapan itu berlangsung, toh siapa juga yang nyari saya kan haha kecuali blog ini, tampaknya tetap dipertahankan aktif untuk menumpahkan kisah-kisah tak jelas sepanjang waktunya.. tadinya kepikiran untuk menghapus akun whatsapp  untuk sementara waktu, tapi tak bisa karena ada terkait kerjaan di kantor, walau akhir-akhir ini tak begitu ada kerjaan juga, jadi ya mungkin ditengok sesekali saja. itu saja dulu, eh apa saya perlu.. hedeuh apa tadi lupa

tentang 2021

 sebuah refleksi akan tahun 2021 yang awut-awutan, bagaimana harus memulainya ya, toh saya sebenarnya tak bisa juga menceritakannya #lah 😅 lagian rasanya terlalu dini ya untuk bikin refleksi, eh benarkah demikian? yang jelas saya punya beberapa kawan baru, punya pengalaman baru, menemukan hal-hal baru, mendapatkan apa yang saya inginkan walau terlihat sederhana, soal detilnya. nah itulah susah menceritkannya.. oke salahsatunya adalah akhirnya saya bisa menjejakkan kaki ke satu kabupaten di provinsi ini yang belum pernah saya datangi: Kotabaru.   soal lain-lainnya rasanya kurang lebih sama, masih aja susah ngomong di depan orang banyak, saya harus lebih banyak belajar lagi, terutama: belajar meminimalisir rasa malas..