Langsung ke konten utama

Gelato


Kemarin siang, pikiran random saya membelokkan motor saya siang-siang ke sebuah restoran yang sepi.  Seumur-umur saya juga rasanya baru kali itu masuk tempat makan yang terliat mewah dan senyap.  Gara-gara penasaran aja dengan sesuatu bernama gelato.

Ternyata gelato itu ya es krim, cuma menurut lidah saya yang kurang sensitif ama makanan ini: rasanya lebih enak dari eskrim bungkusan yang mainstream.  Lebih padat dan tidak terlalu manis, mungkin.  Kebetulan kemarin milih rasa tiramisu.

Itulah intinya.


Tapi sebenarnya yang keinget sama saya justru saat memutuskan singgah lalu memarkirkan motor saya di halaman tempat makan mewah itu.  Deg-degan, pake dibukain pintu segala.  Dan pas masuk ke dalam,  buset remang-remang cahayanya, trus sepi. Cuma ada saya sendiri :|

Kepalang tanggung, langsung aja nanya ke mas-mas yang berdiri deket freezer saking groginya, habisnya bingung mau gimana kalo ke tempat makan macam ginian.

Akhirnya pesanan sampai, cuma satu scoop, tapi porsinya menurut saya cukup , apalagi rasanya beneran lebih padat.  Habis itu dikasih tambahan air putih satu gelas gede.  Wah kenyang haha.  Soalnya biasanya di tempat lain dikasih air putihnya seuprit, satu gelas super imut.

Yang bikin saya gemeter, waktu acara makan gelato kelar.  Bayar ke kasir, eh di kasih tagihan sebesar seratus ribu lebih.  Alamak, jangan-jangan saya salah baca, soalnya rasanya di daftar menu harganya cuma limabelas rebu.

Tapi pas saya amati, eh itu kasirnya salah ngasih bill, hedeh tagihan orang dikasih ke saya *jitak kasir bermuka lempeng tanpa dosa*

Untuk sementara, rasanya kapok saya makan di tempat gituan, auranya ga asik, mana sepi sendiri lagi.  Mending makan es krim dungdung pake roti, murah meriah, enak dan merakyat haha

Komentar

  1. Merakyat.. saya juga gitu kayaknya Om (padahal sebenernya bokek aja).
    Orang-orang pada ngemilin kacang edamame, kalau saya mah kacang dele.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kacang edamame kui macam gimana pula? Ah kalau kacang saya agak kurang suka skarang, gigi2 tua ini mulai memusuhinya hahaha

      Hapus
  2. Setidaknya sudah nyobain gelato mas. Sekali-sekali besok ulangi lagi mencoba tempat lain mas :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sudah sih, kmaren nyobain Tip Top jg, es krim legenda di Jogja, tapi entahlah malah lagi meles negreview tempat itu, soalnya sdh terlalu banyak yang cerita, etapi mungkin lain kali saya kasih cerita, soalnya baru ganti nama kedainya jadi Old Dish :)

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

ada apa hari ini

 rencananya adalah: hunting komik lagi di lapak depan jalan nyuci sepeda bikin materi untuk ngajar besok, artinya kudu baca ulang lagi materinya belajar swot, skoringnya masih belum ngerti, hedeh.. mudahan mahasiswaku ga baca blog ini haha sepedaan bentar sore-sore.. dan sepagi ini, saya kembali, iya kembalai, men- deactive akun-akun sosmed saya, dan lagi-lagi, saya tak tahu sampai kapan itu berlangsung, toh siapa juga yang nyari saya kan haha kecuali blog ini, tampaknya tetap dipertahankan aktif untuk menumpahkan kisah-kisah tak jelas sepanjang waktunya.. tadinya kepikiran untuk menghapus akun whatsapp  untuk sementara waktu, tapi tak bisa karena ada terkait kerjaan di kantor, walau akhir-akhir ini tak begitu ada kerjaan juga, jadi ya mungkin ditengok sesekali saja. itu saja dulu, eh apa saya perlu.. hedeuh apa tadi lupa

tentang 2021

 sebuah refleksi akan tahun 2021 yang awut-awutan, bagaimana harus memulainya ya, toh saya sebenarnya tak bisa juga menceritakannya #lah 😅 lagian rasanya terlalu dini ya untuk bikin refleksi, eh benarkah demikian? yang jelas saya punya beberapa kawan baru, punya pengalaman baru, menemukan hal-hal baru, mendapatkan apa yang saya inginkan walau terlihat sederhana, soal detilnya. nah itulah susah menceritkannya.. oke salahsatunya adalah akhirnya saya bisa menjejakkan kaki ke satu kabupaten di provinsi ini yang belum pernah saya datangi: Kotabaru.   soal lain-lainnya rasanya kurang lebih sama, masih aja susah ngomong di depan orang banyak, saya harus lebih banyak belajar lagi, terutama: belajar meminimalisir rasa malas..

#54 tentang pikiran, keluhan dan ikhlas melepas

.. kemarin, saya membuka-buka arsip disertasi saya, membaca sekilas beberapa bagiannya, dan memutuskan untuk malu.  Saya makin yakin bahwa hanya keberuntungan saja yang bikin saya bisa menyelesaikan studi empat tahun yang lalu itu. Bahkan bagian referensi pun, benang merahnya kurang kuat, ada beberapa bagian yang bikin kening saya mengkerut sambili berpikir: dulu saya ngapain dan gimana saja mikirnya haha.  walaupun kalau mengingat prosesnya yang begitu ... ya tujuh tahun yang mungkin benar-benar seperti roller coaster  paling buruk sedunia.  Sudahlah, mengenang hal-hal yang kurang baik seringkali lebih detil daripada mengenang hal-hal bagus. saya juga mikir, kemarin diam-diam hidup saya juga banyak dilingkari keluhan, sana-sini, padahal penyebabnya ya diri sendiri juga, yang keras kepapa dan sering menganggap diri sendiri yang paling benar.  Padahal ya, saya selalu bilang sama kawan-kawan, seringkali dan sebagian besar masalah hidup seseorang itu ya karena dirinya sendiri.  Tak perlu