Langsung ke konten utama

bersih-bersih blog, tempat ngopi keren & rumah bambu

sebenernya mungkin judul yang pas adalah ngerapiin blog ini, yang setelah saya amati ternyata sudah nyaris satu bulan tidak saya isi.  Payah sekali memang.  Di samping niat lama untuk ganti template, akhirnya barusan diwujudkan.

Tak banyak yang dirubah di susunan halaman, selain tambahan blogroll blogger yang akhir-akhir ini rajin update dan tulisannya menarik untuk dibaca-baca. Nantilah pelan-pelan ditambahin lagi daftarnya.  Yang jelas sementara ini saya mengurungkan niat untuk hijrah ke wordpress hehe

Saya rasa akhir-akhir ini sosial media juga sedang jenuh, beritanya muter-muter kesitu-situ aja, tapi saya tak bakal membahas hal itu, kurang keren sama sekali.  Saya cuma ingin menceritakan sedikit pengalaman saya hari minggu kemarin.

Selepas nongkrong di warung Ijo-  setelah sebelumnya sepedaan santai kesitu, teramat santai sehingga dari starting poin kesitu nyampenya satu jam dua puluh menit lebih #infondakpenting- pulangnya nginthilin temen seperhobian turun, rencana mampir ke rumahnya, elhadhalah di tengah jalan malah di ajak mampir di kedai kopi yang tak cuma jualan kopi, bernama Joglo Pari Sewu, di seputaran Purwomartani.  Tempatnya apik, kontur lokasinya juga menarik, lokasinya tenang, tapi sepagi itu, sekitar jam delapan-sembilanan itu kok ya sudah lumayan rame aja. Rekomended sekali tempat ini untuk nongkrong santai.

A photo posted by rd (@warmx) on

Selesai (ditraktir) ngopi, akhirnya sampai di rumah kang Jajang, empunya rumah.  Rumah beliau ini menarik sekali, rasanya rumah impian saya kok ya sudah terwujud begitu.  Saya langsung foto sana sini, biar idenya bisa saya curi dan diterapkan di rumah saya ntar.

Bagian atas rumahnya, selain genteng, nyaris semuanya terbuat dari bambu, yang sudah diawetkan tentunya.  Dan bagi kang Jajang sih ya ndak masalah, wong beliau emang kerjaannya 'jualan bambu'.  Keren sekali, saat berada di dalam rumahnya seakan-akan luas rumahnya dua kali lipat dari kenyataannya, lega sekali, cahaya dan udara melimpah.  Bikin betah.

Sayangnya ga bisa lama-lama kesitu, karena harus mampir ke tempat lain lagi, yang tempatnya juga tak kalah keren.  Ngobrol sana sini, tak terasa balik lagi sudah sore aja.

Jadi begitulah cerita random kali ini.  Baru sebulan ndak nulis kok ya strukturnya acak-acakan, halagh biasanya ya gitu juga padahal..


Komentar

  1. KOK BLOG THEME-NYA LUCU BANGET?????????
    *ceritanya sirik*

    Etapi blog theme aku kalau dibuka via mobile juga cakep...
    (malah galau sendiri)

    Welcome back, Om! Nggak usah selingkuh ke wordpress, udah... kita para pejuang bloggerdotcom ajalah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepakat. Om gak usah hijrah ke wordpress. Kita stay dan setia di blogspot saja. :D

      Hapus
    2. @z.imama
      lha kebetulah huruf di headernya emang asik sih, aku td jg sempet ngelirik template yg dirimu pake, itu jg keren kok hehe

      @kimi
      hehehe smoga, doain saja #halagh

      Hapus
  2. Jogja itu kayak Bali ya, dimana-mana bagus pemandangannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah saya ga bisa mbandingin kalo soal ini, soale baru pernah sekali ke Bali hehe tp yg jelas emang banyak sudut2 keren di sekujur Jogja

      Hapus
  3. Aku baru buka blog om di laptop. Terus, amaze sendiri... Kok ini template-nya lucu. AJARIN DONG! Aku juga mau punya template kayak begini. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah itu tinggal donlot trus kopi paste di bagian template aja kok, tar aku kasih linknya deh, tapi template yg ini versi mobilenya kurang bagus makanya pake yg standard aja

      Hapus
  4. Theme blognya bagus! Sebulan itu masih biasa mas, kadang aku malah ndak sempet nulis bisa sampai berbulan-bulan :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. masalahnya mungkin, tulisan saya pun masih gitu2 aja,makin tua malah makin males belajar nulis bagus, sangat tidak bagus dicontoh kan hehe

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

ada apa hari ini

 rencananya adalah: hunting komik lagi di lapak depan jalan nyuci sepeda bikin materi untuk ngajar besok, artinya kudu baca ulang lagi materinya belajar swot, skoringnya masih belum ngerti, hedeh.. mudahan mahasiswaku ga baca blog ini haha sepedaan bentar sore-sore.. dan sepagi ini, saya kembali, iya kembalai, men- deactive akun-akun sosmed saya, dan lagi-lagi, saya tak tahu sampai kapan itu berlangsung, toh siapa juga yang nyari saya kan haha kecuali blog ini, tampaknya tetap dipertahankan aktif untuk menumpahkan kisah-kisah tak jelas sepanjang waktunya.. tadinya kepikiran untuk menghapus akun whatsapp  untuk sementara waktu, tapi tak bisa karena ada terkait kerjaan di kantor, walau akhir-akhir ini tak begitu ada kerjaan juga, jadi ya mungkin ditengok sesekali saja. itu saja dulu, eh apa saya perlu.. hedeuh apa tadi lupa

tentang (pamer) jam tangan

 saya sebenarnya termasuk manusia yang jarang sekali pakai jam tangan, dan terakhir saya cuma punya satu jam digital, yang saya beli sebenernya karena ada fitur ngukur SPO2 alias saturasi udara- gara-gara pandemi covid itulah.. itupun Honor band 5i yang termasuk paling murah di kelasnya.. dan ajaibnya, walaupun pas pake jam tangan itu, tetap saja lebih sering ngecek waktu via hape hehe.. dan kalimat itu juga kurang lebih yang saya sampaikan di postingan mb Eno di blognya tentang jam tangan .. trus tau-tau beberapa waktu lalu, dia bilang mau ngirimin saya sesuatu, jauh-jauh hari sih sebelum saya kasih komentar tentang jam tangan itu, trus akibat komen saya itu, mb Eno buka kartu tentang apa yang dia kirimin ke saya itulah yang kemarin paketnya sampai dan isinya langsung saya pakai, dan masih rajin saya pakai sampai nyaris seharian tadi hehe lha saya ga nyangka aja dikasih jam tangan sama temen baru saya itu. makasih banyak lho, smoga saya inget pesannya untuk jangan lagi nengok hape saa