Langsung ke konten utama

bersih-bersih blog, tempat ngopi keren & rumah bambu

sebenernya mungkin judul yang pas adalah ngerapiin blog ini, yang setelah saya amati ternyata sudah nyaris satu bulan tidak saya isi.  Payah sekali memang.  Di samping niat lama untuk ganti template, akhirnya barusan diwujudkan.

Tak banyak yang dirubah di susunan halaman, selain tambahan blogroll blogger yang akhir-akhir ini rajin update dan tulisannya menarik untuk dibaca-baca. Nantilah pelan-pelan ditambahin lagi daftarnya.  Yang jelas sementara ini saya mengurungkan niat untuk hijrah ke wordpress hehe

Saya rasa akhir-akhir ini sosial media juga sedang jenuh, beritanya muter-muter kesitu-situ aja, tapi saya tak bakal membahas hal itu, kurang keren sama sekali.  Saya cuma ingin menceritakan sedikit pengalaman saya hari minggu kemarin.

Selepas nongkrong di warung Ijo-  setelah sebelumnya sepedaan santai kesitu, teramat santai sehingga dari starting poin kesitu nyampenya satu jam dua puluh menit lebih #infondakpenting- pulangnya nginthilin temen seperhobian turun, rencana mampir ke rumahnya, elhadhalah di tengah jalan malah di ajak mampir di kedai kopi yang tak cuma jualan kopi, bernama Joglo Pari Sewu, di seputaran Purwomartani.  Tempatnya apik, kontur lokasinya juga menarik, lokasinya tenang, tapi sepagi itu, sekitar jam delapan-sembilanan itu kok ya sudah lumayan rame aja. Rekomended sekali tempat ini untuk nongkrong santai.

A photo posted by rd (@warmx) on

Selesai (ditraktir) ngopi, akhirnya sampai di rumah kang Jajang, empunya rumah.  Rumah beliau ini menarik sekali, rasanya rumah impian saya kok ya sudah terwujud begitu.  Saya langsung foto sana sini, biar idenya bisa saya curi dan diterapkan di rumah saya ntar.

Bagian atas rumahnya, selain genteng, nyaris semuanya terbuat dari bambu, yang sudah diawetkan tentunya.  Dan bagi kang Jajang sih ya ndak masalah, wong beliau emang kerjaannya 'jualan bambu'.  Keren sekali, saat berada di dalam rumahnya seakan-akan luas rumahnya dua kali lipat dari kenyataannya, lega sekali, cahaya dan udara melimpah.  Bikin betah.

Sayangnya ga bisa lama-lama kesitu, karena harus mampir ke tempat lain lagi, yang tempatnya juga tak kalah keren.  Ngobrol sana sini, tak terasa balik lagi sudah sore aja.

Jadi begitulah cerita random kali ini.  Baru sebulan ndak nulis kok ya strukturnya acak-acakan, halagh biasanya ya gitu juga padahal..


Komentar

  1. KOK BLOG THEME-NYA LUCU BANGET?????????
    *ceritanya sirik*

    Etapi blog theme aku kalau dibuka via mobile juga cakep...
    (malah galau sendiri)

    Welcome back, Om! Nggak usah selingkuh ke wordpress, udah... kita para pejuang bloggerdotcom ajalah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepakat. Om gak usah hijrah ke wordpress. Kita stay dan setia di blogspot saja. :D

      Hapus
    2. @z.imama
      lha kebetulah huruf di headernya emang asik sih, aku td jg sempet ngelirik template yg dirimu pake, itu jg keren kok hehe

      @kimi
      hehehe smoga, doain saja #halagh

      Hapus
  2. Jogja itu kayak Bali ya, dimana-mana bagus pemandangannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah saya ga bisa mbandingin kalo soal ini, soale baru pernah sekali ke Bali hehe tp yg jelas emang banyak sudut2 keren di sekujur Jogja

      Hapus
  3. Aku baru buka blog om di laptop. Terus, amaze sendiri... Kok ini template-nya lucu. AJARIN DONG! Aku juga mau punya template kayak begini. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah itu tinggal donlot trus kopi paste di bagian template aja kok, tar aku kasih linknya deh, tapi template yg ini versi mobilenya kurang bagus makanya pake yg standard aja

      Hapus
  4. Theme blognya bagus! Sebulan itu masih biasa mas, kadang aku malah ndak sempet nulis bisa sampai berbulan-bulan :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. masalahnya mungkin, tulisan saya pun masih gitu2 aja,makin tua malah makin males belajar nulis bagus, sangat tidak bagus dicontoh kan hehe

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Rekomendasi Toko & Bengkel Sepeda di Jogja

Sejak 'mengenal' sepeda, beberapa kawan yang sangat mengerti anatomi, morfologi dan histologi sepeda, saya pun memberanikan diri memberi rekomendasi beberapa toko dan bengkel sepeda di Jogja yang harus disambangi dikala sepeda memerlukan perawatan dan penggantian suku cadang.

Rekomendasi tempat-tempat ini berdasarkan pertimbangan: harga, kelengkapan ketersediaan suku cadang, hasil seting sepeda dan pengalaman empunya bengkel.  Juga pengalaman beberapa kawan saat membeli spare part ataupun memperbaiki sepedanya.  Rata-rata setiap toko atau tempat yang menyediakan sepeda dan suku cadangnya juga menyediakan tempat dan tenaga untuk seting dan reparasi, tapi tak semua hasilnya bagus.

Bengkel sepeda Rofi (Rahul Bike),  pemiliknya adalah teman saya di komunitas sepeda Federal, tapi menurut sejarah awalnya justru beliau akrab dengan sepeda-sepeda keluaran baru.  Hasil seting sepeda mas Rofi ini sudah sangat dapat dipertanggungjawabkan, hal ini bisa dilihat dari jejak rekamnya, dima…

Abdi bogoh ka anjeun

Itu artinya saya suka kamu, kan bah?"

tanya bang Ai beberapa saat yang lalu.

Hoh? Saya tak langsung menjawab, malah curiga, darimana pula dia dapet kosa kata ajaib itu, jangan-jangan..

"bang Ai baca dimana?"
"di kertas.."

Tuh, kan.  Itu kan kalimat sakti yang beberapa kali saya tulis untuk seseorang pada jaman dahulu kala hihi.  Jangan-jangan bang Ai iseng baca-baca koleksi surat saya yang beberapa kotak sepatu itu.  Persis kelakuan Cinta di AADC2.  Duh, saya jadi suudzon..

" di kertas mana?" tanya saya lagi sambil deg-degan sendiri #hayaah haha
" ini bah, di kertas bungkus permen karet.." malah Q yang menyodorkan bekas bungkus permen karet yang bertuliskan macam-macam kalimat dari beberapa bahasa..

Walah, ada-ada sahaja..

tentang kang Lantip

siapa sih yg ndak kenal sama blogger asal Njogja yg bernama kang Lantip kui.  Kecuali dirimu ndak kenal blog, saya sedari dulu tau tapi sungkan kenalan dengan beliau, soalnya ketoke terkenal sekali.  Tujuh taun hidup di Jogja malah tak pernah ngobrol sekalipun dengan beliau itu, lha kan nyebahi sekali saya ki, ga sopan sama tuan rumah hihi

lucunya, saya jadi bertekat ingin ketemu dengan beliau itu gara-gara kami satu pemahaman mengenai panganan bulet ijo bernama KLEPON! yang disesatkan sedemikian rupa oleh oknum-oknum tak bertanggungjawab yang malah keukeuh kalau makhluk itu adalah Onde-onde, wooo ngawur.

Jadi aja, kmaren malam janjian di warung kopi, yang posisinya padahal deket dengan tempat saya tinggal dulu, tapi saya justru ga ngeh: namanya warung kopi Blandongan.  Woh kopinya ampuh tenan, mampu bikin mata saya tadi malam super cerah sampai menjelang sahur haha

Dan, sosok kang Lantip ternyata jauh dari bayangan saya, lha habisnya saya kebayang ikon gajahnya beliau je, duh nuwun s…