Langsung ke konten utama

Kopi di hari Sabtu

Sejak kemari tepatnya, entah kenapa ingin memulai pagi hari dengan segelas kopi.  Kopi sachetan tentu saja.  Limaribulimaratus isi lima.  Sesekali begitu.  Rencananya untuk begadang, malah lupa bikin lalu nyaman lelap.

Pagi tadi rebus air, lalu bikin.  Sembari browsing sebentar, dan entah darimana mulainya**, saya malah menemukan blog yang asik lagi, empunya blog juga asik, pengetahuannya tentang musik dan nulis keren.  Sisi lainnya yang jelas keren itu tak usahlah dibahas, malu sayanya hehe

Keliatan kalau orang nulis dengan runut itu bagus, apalagi tahu tentang 'akar' tulisan.  Lebih-lebih kalau minatnya agak-agak non mainstream.  Walau sayangnya sekarang kesibukan beliau sepulangnya sekolahd ari negeri seberang membuat blognya tak aktif lagi.

Tak apalah, membaca arsip tulisan-tulisannya pun rasanya asik.

Selain itu, akhirnya ada hal keren yang akhirnya saya coba sepagi ini: air minum gratis di perpustakaan kampus. Hahaha.  Canggih sekali, ada air panas dan dinginnya sih, dari kemarin cuma bisa lirik-lirik karena tak punya botol minum.  Hari ini sengaja bawa botol akua kosong demi mencicipi fasilitas yang keren itu.  Ndeso sekali :))

Sembari berusaha membetulkan laptop saya yang kipasnya berisik dan terasa bermasalah, akhirnya tulisan ini pun jadi.  Pulang nanti paling tidak saya ada pr tambahan untuk membongkar dan membersihkannya.

.
__

**) ohiya saya baru inget, saya nyasar ke blog itu gara-gara penasaran dengan teknik tapping di intro green-tinted sixty mind yang sejak dulu ga bisa-bisa saya mainkan, gugling malah nemu postingan yang itu.. 

Komentar

  1. Saya juga suka kopi sachetan...meskipun minumnya kadang seminggu sekali...

    BalasHapus
  2. Kopi yg 'aseli' lagian masih saya anggap mahal, masih mental anak kos :D

    BalasHapus
  3. sebenarnya bukan masalah kopi saset atau bukan..
    tapi bagaimana cara menikmati kopinya xixixi
    kadang orang mnum kopi cuma sekedar mengikuti tren..padahal sebenarnya mereka kurang tau atau kurang suka dengan kopi
    ahh malah jadi serius gini

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah njenengan bener sekali, keren sekali komen ini..

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

ada apa hari ini

 rencananya adalah: hunting komik lagi di lapak depan jalan nyuci sepeda bikin materi untuk ngajar besok, artinya kudu baca ulang lagi materinya belajar swot, skoringnya masih belum ngerti, hedeh.. mudahan mahasiswaku ga baca blog ini haha sepedaan bentar sore-sore.. dan sepagi ini, saya kembali, iya kembalai, men- deactive akun-akun sosmed saya, dan lagi-lagi, saya tak tahu sampai kapan itu berlangsung, toh siapa juga yang nyari saya kan haha kecuali blog ini, tampaknya tetap dipertahankan aktif untuk menumpahkan kisah-kisah tak jelas sepanjang waktunya.. tadinya kepikiran untuk menghapus akun whatsapp  untuk sementara waktu, tapi tak bisa karena ada terkait kerjaan di kantor, walau akhir-akhir ini tak begitu ada kerjaan juga, jadi ya mungkin ditengok sesekali saja. itu saja dulu, eh apa saya perlu.. hedeuh apa tadi lupa

tentang (pamer) jam tangan

 saya sebenarnya termasuk manusia yang jarang sekali pakai jam tangan, dan terakhir saya cuma punya satu jam digital, yang saya beli sebenernya karena ada fitur ngukur SPO2 alias saturasi udara- gara-gara pandemi covid itulah.. itupun Honor band 5i yang termasuk paling murah di kelasnya.. dan ajaibnya, walaupun pas pake jam tangan itu, tetap saja lebih sering ngecek waktu via hape hehe.. dan kalimat itu juga kurang lebih yang saya sampaikan di postingan mb Eno di blognya tentang jam tangan .. trus tau-tau beberapa waktu lalu, dia bilang mau ngirimin saya sesuatu, jauh-jauh hari sih sebelum saya kasih komentar tentang jam tangan itu, trus akibat komen saya itu, mb Eno buka kartu tentang apa yang dia kirimin ke saya itulah yang kemarin paketnya sampai dan isinya langsung saya pakai, dan masih rajin saya pakai sampai nyaris seharian tadi hehe lha saya ga nyangka aja dikasih jam tangan sama temen baru saya itu. makasih banyak lho, smoga saya inget pesannya untuk jangan lagi nengok hape saa