Langsung ke konten utama

Koeis Raboe : Nginep dimana?

Tak terasa liwat sudah seminggu dari koeis terakhir.  Yang terpaksa demi menjamin independensi dan objektifitas penilaian saya minta teman sejawab untuk memilihkan komentar yang sebaiknya mendapatkan buku yang menjadi hadiah disitu.

Dan kata beliau, yang berhak adalah yang berkomentar di kolom kedua, alias Chika. ya ya ya nanti pemenang akan dihubungi panitia untuk detil pengiriman hadiah #halagh sok resmi :v

Dan untuk rabu ini, saya punya buku yang menurut saya sih asik.  Berisi pengalaman seorang pegawai hotel yang keren.  Gaya berceritanya mengalir dan lucu.  Kok ada aja yang bisa memotret kesehariannya dengan bagus gitu *gumun

Judul bukunya Hotelicious yang disusun oleh Anna Swan


Kalau misalnya tertarik mau mendapatkannya.  Seperti biasa cukup kasih jawaban di kolom komentar di bawah.  Kali ini pun pertanyaannya cukup sederhana:

Pernah nggak tidur di tempat yang tidak mainstream selain rumah, hotel dan penginapan?  Rasanya gimana?

Misalnya saya, pernah nginep di masjid, pinggir jalan, kampus, kantor dan pom bensin *lah malah nostalgia haha

Jawaban terasik menurut juri akan mendapatkan buku keren itu.

Ya begitulah. Itu saja.  Silakan


Komentar

  1. Pernah menginap di sebuah barak di atas bukit. Menyepi selama 3 hari, gak ada sinyal, gak ada TV, gak ada hiburan apapun kecuali alam.

    Mengingat ini kok keknya pengen mangulanginya lagi, terlalu sibuk dengan dunia sehingga agak lupa dengan isi jiwa. Sayang urusan duniawi memang terlalu menyibukkan hahahaha~

    #KomenRandom

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya jd pnsarang njenengan nginep dimana, diposting atuh om ceritanya #lah :D

      Hapus
    2. sudah pernah kok, monggo http://blog.didut.net/2014/07/20/travelogue-sanctuary-itu-bernama-bodogol/ ^^

      Hapus
  2. Pernah nginep di Pelabuhan Gilimanuk waktu touring keliling Bali sama Om Jaya. Ditemenin angin laut, nyamuk segede gaban. Cuek ajaa.. Yang penting gratis dan hari berikutnya lanjut touring hari 1 keliling Bali.

    BalasHapus
  3. Pernah nginep di tenda di Alun-Alun Suryakencana Gunung Gede. Waktu itu panitia memutuskan mendirikan tenda di dekat sumber air. Jadinya malam dingin sekali diserang angin lembah yang menggigit. Kelompok pendaki lain memilih berlindung di pohon-pohon di pinggir alun-alun. Saya ga bisa tidur, selain karena dingin, karena tanahnya keras sekali ga ada empuk-empuknya hehehe...

    BalasHapus
  4. di mana, ya. Yang paling seru sih nginep di mandalawangi, menurutku. Di tenda, terus dinginnya nggak akur sama badan. Dan itu kurang lebih tiga harian. Hahaha. Walau di tenda-tenda samping banyak yang akhirnya nyewa kasur dan masak pakai kompor, tapi teman-temanku terlebih yang cowok berkeras bahwa kami harus beneran kembali ke alam, tetap masak seadanya dan nggak pakai kompor sama sekali, dan tetap nenda dengan alas seadanya juga. Rasanya seperti benar-benar pergi dan berpisah dengan kehidupan kota besar. Aku suka pengalaman itu, dan walau malamnya memang dingin banget, tapi nggak keberatan kalau harus nginep seperti itu lagi. Sesekali kita perlu sesuatu yang berbeda. Hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Temenmu yg masak seadanya dan ga pake kompor itu bodoh sekali sungguh :(

      Hapus
  5. Pernah nginap di masjid deket rumah waktu bulan puasa saat masih kecil. Niatnya sih mau bangunin warga pas sahur, tidur di masjid biar kayak temen-temen. Berani karna katanya kalo bulan puasa setan-setan pada diiket. Nggak taunya pas tengah malem kran air masjid nyala sendiri, karna kaget semuanya keluar buat ngecek. Sampe di luar malah radio masjid yang nyala sendiri di dalem.

    Mau masuk nggak ada yang berani, nggak masuk perlengkapan buat bangunin warga sahur di dalem semua. Nah loh.

    Ini sih bukan cerita asik, tapi serem. :(((

    BalasHapus
  6. aku sudah mencoba banyak versi nginep aneh. Di geladak kapal feri pernah, di tenda pernah, di mesjid pernah, di lab pernah, di kampus sering..di hotel bagus tentulah ada.
    Paling ngerasa sembarangan itu kalau misalnya aku ke sebuah kota, terus males nyari penginapan. Aku bakal nyari warung kopi 24 jam, ujung-ujungnya aku tidur aja di kursinya, pura-pura ketiduran. Paling seneng kalau warungnya lesehan, bisa tidur di kolong mejanya dengan nyaman.

    BalasHapus
  7. Halo Om, salam kenal.
    Pertama kali saya main ke blog ini. Masih boleh ikutan jawab, nggak? Semoga boleh ya :D

    Menginap di tempat tidak mainstream yang saya belum bisa lupakan adalah ketika SMP dan saya tidur di teras rumah sendiri. Iya. Teras rumah. Alasannya waktu itu orang tua ke luar kota karena menjenguk saudara yang masuk rumah sakit dan kunci rumah yang saya bawa jatuh entah di mana (tas sekolah ternyata bolong???). Waktu itu saya tidak bawa HP ke sekolah jadinya tidak bisa mengabari orang tua kalau saya kejebak di teras rumah. Akhirnya malamnya tidur di teras berselimut taplak.

    Yang bego... saya kenapa waktu itu nggak ngetok tetangga saja ya numpang tidur semalem -_- Masih menjadi misteri kenapa solusi itu tidak terpikirkan...

    BalasHapus
  8. eeeeh kok komen yg sebelomnya ga ada? ga kekirim ya?? aaah padahal udah ngetik panjaaaang

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Rekomendasi Toko & Bengkel Sepeda di Jogja

Sejak 'mengenal' sepeda, beberapa kawan yang sangat mengerti anatomi, morfologi dan histologi sepeda, saya pun memberanikan diri memberi rekomendasi beberapa toko dan bengkel sepeda di Jogja yang harus disambangi dikala sepeda memerlukan perawatan dan penggantian suku cadang.

Rekomendasi tempat-tempat ini berdasarkan pertimbangan: harga, kelengkapan ketersediaan suku cadang, hasil seting sepeda dan pengalaman empunya bengkel.  Juga pengalaman beberapa kawan saat membeli spare part ataupun memperbaiki sepedanya.  Rata-rata setiap toko atau tempat yang menyediakan sepeda dan suku cadangnya juga menyediakan tempat dan tenaga untuk seting dan reparasi, tapi tak semua hasilnya bagus.

Bengkel sepeda Rofi (Rahul Bike),  pemiliknya adalah teman saya di komunitas sepeda Federal, tapi menurut sejarah awalnya justru beliau akrab dengan sepeda-sepeda keluaran baru.  Hasil seting sepeda mas Rofi ini sudah sangat dapat dipertanggungjawabkan, hal ini bisa dilihat dari jejak rekamnya, dima…

Abdi bogoh ka anjeun

Itu artinya saya suka kamu, kan bah?"

tanya bang Ai beberapa saat yang lalu.

Hoh? Saya tak langsung menjawab, malah curiga, darimana pula dia dapet kosa kata ajaib itu, jangan-jangan..

"bang Ai baca dimana?"
"di kertas.."

Tuh, kan.  Itu kan kalimat sakti yang beberapa kali saya tulis untuk seseorang pada jaman dahulu kala hihi.  Jangan-jangan bang Ai iseng baca-baca koleksi surat saya yang beberapa kotak sepatu itu.  Persis kelakuan Cinta di AADC2.  Duh, saya jadi suudzon..

" di kertas mana?" tanya saya lagi sambil deg-degan sendiri #hayaah haha
" ini bah, di kertas bungkus permen karet.." malah Q yang menyodorkan bekas bungkus permen karet yang bertuliskan macam-macam kalimat dari beberapa bahasa..

Walah, ada-ada sahaja..

tentang kang Lantip

siapa sih yg ndak kenal sama blogger asal Njogja yg bernama kang Lantip kui.  Kecuali dirimu ndak kenal blog, saya sedari dulu tau tapi sungkan kenalan dengan beliau, soalnya ketoke terkenal sekali.  Tujuh taun hidup di Jogja malah tak pernah ngobrol sekalipun dengan beliau itu, lha kan nyebahi sekali saya ki, ga sopan sama tuan rumah hihi

lucunya, saya jadi bertekat ingin ketemu dengan beliau itu gara-gara kami satu pemahaman mengenai panganan bulet ijo bernama KLEPON! yang disesatkan sedemikian rupa oleh oknum-oknum tak bertanggungjawab yang malah keukeuh kalau makhluk itu adalah Onde-onde, wooo ngawur.

Jadi aja, kmaren malam janjian di warung kopi, yang posisinya padahal deket dengan tempat saya tinggal dulu, tapi saya justru ga ngeh: namanya warung kopi Blandongan.  Woh kopinya ampuh tenan, mampu bikin mata saya tadi malam super cerah sampai menjelang sahur haha

Dan, sosok kang Lantip ternyata jauh dari bayangan saya, lha habisnya saya kebayang ikon gajahnya beliau je, duh nuwun s…