Kamis, 14 Juli 2016

Pesepeda tua yang tiada

Ada beberapa pesepeda di Jogja yang usianya sudah tak lagi muda, banyak yang usianya jauh di atas saya.. Tapi semangat mereka luar biasa.

Beberapa di antaranya saya kenal baik.. Salah satunya pak Noorda yang sering gonta ganti sepeda saat ketemu di Pakem.. Tapi ciri khasnya adalah sepeda yang dipakai beliau semuanya jenis MTB klasik dan keren.

Ciri khas lainnya adalah sering memakai kaos bertuliskan namanya: Noorda.

Dan pagi ini ada berita kalau beliau sudah berpulang pada Yang Maha Kuasa... Entah kenapa sejenak ada sedih dan senyap yang saya rasa... Mendadak ingat pada suatu masa saat saya menyambangi rumah beliau, ngobrol-ngobrol di samping ruang kerja jahitnya... Sambil mengagumi koleksi sepeda di ruangan kecil samping rumah.

Selamat jalan, pak.. Baik-baik disana :(

0 komentar:

Posting Komentar

tentang rusuh

jadinya, akibat soal pemilu yang tak berkesudahan ini, karena tentu saja pihak yang tak mau kalah, keras kepala dan super nyebelin, ditambah...

 
;