Langsung ke konten utama

Hutan Pinus Kragilan yang sedang ngehits

awalnya adalah ajakan dari teman-teman pesepeda Federal Jogja yang ngajak untuk sepedaan ke tempat yang juga dikenal dengan nama Top Selfie itu, yang entah siapa yang memulainya, mulai rajin nongol di media sosial dimana-mana

Berhubung sepeda saya lagi belum beres, jadinya mau ikutan kesana, tapi naik motor, dan mas Radith ternyata berkenan untuk ikutan.  Belakangan mas Andi beserta istri juga ikutan.  Jadilah tadi pagi sekitar jam sembilan lebih berangkat kesitu.  Mas Radith yang bawa motor, saya dibonceng "pengen njajal motormu, mas" jare.

Menuju kesitu cukup gampang (kalo naik motor), dari Jogja ke arah magelang, pas sampe perempatan Artos belok kanan ke arah terminal.  Lurus sampai mentok pertigaan kemudian belok kanan.  Dari situ luruuus terus sampai nanti ketemu lagi pertigaan Kaponan namanya.  Belok kanan yang kalo lurus terus konon menuju Ketep Pass.  Tapi dari pertigaan itu cuma sekitar tiga kilometer nanti akan sampai pertigaan yang ada tulisan Top Selfie ke arah kanan.  Sampai dah.

Sebenarnya itu adalah jalan menuju kampung Kragilan yang membelah hutan pinus yang lumayan luas.  Spot untuk berfoto disitu emang bagus sih.  Ditambah banyaknya pohon pinus bagus untuk piknik, baik leyeh-leyeh beralaskan matras dan jas hujan seperti yang kami lakukan. Atau malah masang hammock seperti yang mas Andi kerjakan beserta beberapa orang yang rajin masang tempat tidur gantung gitu.

Cukup lama disitu, sembari menunggu anak-anak Federal yang sepedaan datang.  Sekitar jam tiga sore, akhirnya memutuskan untuk pulang, sampai Jogja sudah maghrib saja.  Sekalian saja makan malam.  Lalu pulang, meluruskan badan yang pegel sembari menuliskan laporan perjalanan tadi seada-adanya.


Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

ada apa hari ini

 rencananya adalah: hunting komik lagi di lapak depan jalan nyuci sepeda bikin materi untuk ngajar besok, artinya kudu baca ulang lagi materinya belajar swot, skoringnya masih belum ngerti, hedeh.. mudahan mahasiswaku ga baca blog ini haha sepedaan bentar sore-sore.. dan sepagi ini, saya kembali, iya kembalai, men- deactive akun-akun sosmed saya, dan lagi-lagi, saya tak tahu sampai kapan itu berlangsung, toh siapa juga yang nyari saya kan haha kecuali blog ini, tampaknya tetap dipertahankan aktif untuk menumpahkan kisah-kisah tak jelas sepanjang waktunya.. tadinya kepikiran untuk menghapus akun whatsapp  untuk sementara waktu, tapi tak bisa karena ada terkait kerjaan di kantor, walau akhir-akhir ini tak begitu ada kerjaan juga, jadi ya mungkin ditengok sesekali saja. itu saja dulu, eh apa saya perlu.. hedeuh apa tadi lupa

tentang (pamer) jam tangan

 saya sebenarnya termasuk manusia yang jarang sekali pakai jam tangan, dan terakhir saya cuma punya satu jam digital, yang saya beli sebenernya karena ada fitur ngukur SPO2 alias saturasi udara- gara-gara pandemi covid itulah.. itupun Honor band 5i yang termasuk paling murah di kelasnya.. dan ajaibnya, walaupun pas pake jam tangan itu, tetap saja lebih sering ngecek waktu via hape hehe.. dan kalimat itu juga kurang lebih yang saya sampaikan di postingan mb Eno di blognya tentang jam tangan .. trus tau-tau beberapa waktu lalu, dia bilang mau ngirimin saya sesuatu, jauh-jauh hari sih sebelum saya kasih komentar tentang jam tangan itu, trus akibat komen saya itu, mb Eno buka kartu tentang apa yang dia kirimin ke saya itulah yang kemarin paketnya sampai dan isinya langsung saya pakai, dan masih rajin saya pakai sampai nyaris seharian tadi hehe lha saya ga nyangka aja dikasih jam tangan sama temen baru saya itu. makasih banyak lho, smoga saya inget pesannya untuk jangan lagi nengok hape saa