Sabtu, 11 Juni 2016

Si sulung yang bikin saya bangga & malu sekaligus

Sekitar satu bulan yang lalu, tak terasa si sulung yang sudah kelas tiga Tsanawiyah itu, menjalani masa ujian nasional.  Dia tenang-tenang saja, di mata saya begitu.  Aktifitas mainnya juga tak berkurang.

Saat ditanya, jawabnya selalu bisa ngejawab semua soal, malah katanya lebih mudah dari soal-soal saat try out.  Pede sekali pokokmen.

Dan barusan, pengumuman hasil ujiannya keluar.  Saya terharu euy, nilai rata-ratanya jauh di luar perkiraan saya, mengingat hasil try outnya biasa-biasa saja.  Ya nilai 80 koma sekian itu menurut saya keren, keren sekali.

Bangga? 
Iyalah, bangga sekali ngeliat ujiannya sukses.  Yang jelas dengan nilai segitu si sulung itu insya Allah bisa masuk sekolah mana aja yang dia mau.  Berdasarkan survei singkat masih di atas nilai standar masuk sekolah.

Lalu malunya?

Ya malu lah.  Anak saya sudah lulus sekolah, sayanya belum. Ah pokoknya hari ini masih euforia sendirian, sambil mikir mesti kecerdasannya nurun dari uminya.  Uminya dulu waktu sekolah juara umum melulu sih, jadi aja saya nekat naksir sang juara *lah malah nostalgia, sempet-sempetnya hahaha*

Dan ya beliau, jauh-jauh hari memutuskan untuk melanjutkan petualangannya, kali ini lebih ke timur.  Jombang titik pilihan persinggahan berikutnya.  Semoga kau terus diberi lindungan oleh-Nya dalam perjalanan hidupmu ya nak.

5 komentar:

shofie syamwiel mengatakan...

Hooo... Mau masuk Daarul Ulum om? wah.. om warem bakal lebih lama di jogja neh. biar ada alasan sering maen ke bang Thor di Jombang *eh =))

Rd mengatakan...

asyemik, ya ndak laah :))

cK mengatakan...

Waaaah anaknya hebaaaat! Ayo Om semangat kuliahnya! \o/

Rd mengatakan...

siyaaap, makasih ya :D

non inge mengatakan...

Wah... Hebaaaat... Semoga makin sukses buat si sulung, juga ayahnya pastinya. 😀😀

Posting Komentar

tentang rusuh

jadinya, akibat soal pemilu yang tak berkesudahan ini, karena tentu saja pihak yang tak mau kalah, keras kepala dan super nyebelin, ditambah...

 
;