Langsung ke konten utama

kenapa suka IOS?

 jadi gini, beberapa kawan menganggap saya apa ya, ada yang iseng nyebut saya fanboy. padahal ya tidak, produk apple yang saya cuma cuma iphone SE 2016 yang sudah retak dan somplak sana sini, terakhir henpon saya itu terpaksa saya perbaiki karena kebanting ga sengaja, untung cuma error kabel fleksibelnya, jadi cuma keluar ongkos perbaikan 50ribu rupiah sahaja.

satunya lagi saya punya ipad mini 5, yang lebih sering kepake untuk nonton youtube dan netflix hehe, ada sih satu lagi, macbook air- tapi yang terakhir ini punya kantor..

beberapa kali saya jelaskan pada kawan yang kadang iseng menanyakan pilihan saya dengan gadget ber IOS ini: jawaban saya selalu sala: itu karena layarnya, apa ya enak saja di mata saya, trus kalo hape adalah soal batre, walau kapasitasnya kecil sekali yang cuma 1624mah tapi toh awet, karena saya ga make hape untuk main gim, dan kalaupun habis dichargenya cepet aja, walau cuma pake charger 1A.

lalu apa ya, sensitivitas layarnya yang baik, lalu tentu saja keamanannya yang konon bagus. saya ga perlu pusing dengan ancaman aplikasi aneh-aneh.  rasanya cukup itu saja sih: layar, batre & keamanan.  soal pandangan bahwa apple itu produk mewah, iya kalo situ ngikutin trend, yang tiapkali produk baru keluar langsung pengen ngeganti.  nah, soal inilah yang juga saya seneng.

maksudnya kalau ada produk apple yang baru keluar, lebih-lebih hape, saya seneng, artinya produk lamanya harganya pasti bakal turun jauh hihihi.  Jadi misalnya nanti hape saya yang sekarang perlu ganti, saya cukup ganti dengan beberapa generasi di atasnya yang tentu saja harganya turun. tapi itu pun entah kapan, selama masih bisa kepake ya tetep saya maksimalkan.

paling masalahnya adalah saat perlu update aplikasi yang perlu data cukup gede, tapi ya tinggal hapus-hapus aplikasi yang tak begitu penting sih biasanya.  jadi demikianlah, sementara ini saya malah ingin memperbaiki ip 5s saya yang lama ga kepake gara-gara mogok, mayan untuk cadangan, berhubung hape ini cuma bisa untuk satu kartu SIM, sementara saya punya dua kartu yang saya pake gantian kala yang satu kuota internetnya habis hehe





Komentar

  1. Saya juga suka produk Apple karena layarnya, mas hahaha. Entah kenapa lebih okay untuk mata saya 😂

    Terus yang pasti kameranyaaaa, seriously, sebagai orang mager bawa mirrorless, saya suka kamera Iphone karena hasilnya always maksimal 😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, itu juga. kameranya hasil fotonya bagus dan natural walo kameranya cuma bbrp megapixel, hasil SE saya ini jg masih cukup utk saya saat ini, asal cahaya cukup wes keren sdh hehe

      Hapus
  2. soal produk Apple, ku belum bisa berpaling dari Mac. untuk iPhone, untungnya ku ngga terlalu tertarik, karena harganya.. �� pertama dan terakhirnya kupake iPhone adalah iPhone 4S, masterpiece terakhir Steve Jobs,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga iphone blm pernah beli baru mas, nunggu lamaa pas murah baru beli hwehehe kalo iphone 4 emang terbaik ssmpai saat ini, terutama dlm hal audio chipnya

      Hapus
  3. Ada yang bilang sekali masuk circle Apple dkk susah move on selalu ke lain circle. Benar nggak ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga juga sih, mas.. ga semua orang gitu kok, masalah utamanya memang ga bisa ngikutin trend kalo dana pas2an macam saya, jd seperlunya saja, tapi tterkait layar dan batre itu, saya emang susah beralih ke android lg hehe

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

ada apa hari ini

 rencananya adalah: hunting komik lagi di lapak depan jalan nyuci sepeda bikin materi untuk ngajar besok, artinya kudu baca ulang lagi materinya belajar swot, skoringnya masih belum ngerti, hedeh.. mudahan mahasiswaku ga baca blog ini haha sepedaan bentar sore-sore.. dan sepagi ini, saya kembali, iya kembalai, men- deactive akun-akun sosmed saya, dan lagi-lagi, saya tak tahu sampai kapan itu berlangsung, toh siapa juga yang nyari saya kan haha kecuali blog ini, tampaknya tetap dipertahankan aktif untuk menumpahkan kisah-kisah tak jelas sepanjang waktunya.. tadinya kepikiran untuk menghapus akun whatsapp  untuk sementara waktu, tapi tak bisa karena ada terkait kerjaan di kantor, walau akhir-akhir ini tak begitu ada kerjaan juga, jadi ya mungkin ditengok sesekali saja. itu saja dulu, eh apa saya perlu.. hedeuh apa tadi lupa

tentang 2021

 sebuah refleksi akan tahun 2021 yang awut-awutan, bagaimana harus memulainya ya, toh saya sebenarnya tak bisa juga menceritakannya #lah 😅 lagian rasanya terlalu dini ya untuk bikin refleksi, eh benarkah demikian? yang jelas saya punya beberapa kawan baru, punya pengalaman baru, menemukan hal-hal baru, mendapatkan apa yang saya inginkan walau terlihat sederhana, soal detilnya. nah itulah susah menceritkannya.. oke salahsatunya adalah akhirnya saya bisa menjejakkan kaki ke satu kabupaten di provinsi ini yang belum pernah saya datangi: Kotabaru.   soal lain-lainnya rasanya kurang lebih sama, masih aja susah ngomong di depan orang banyak, saya harus lebih banyak belajar lagi, terutama: belajar meminimalisir rasa malas..

#54 tentang pikiran, keluhan dan ikhlas melepas

.. kemarin, saya membuka-buka arsip disertasi saya, membaca sekilas beberapa bagiannya, dan memutuskan untuk malu.  Saya makin yakin bahwa hanya keberuntungan saja yang bikin saya bisa menyelesaikan studi empat tahun yang lalu itu. Bahkan bagian referensi pun, benang merahnya kurang kuat, ada beberapa bagian yang bikin kening saya mengkerut sambili berpikir: dulu saya ngapain dan gimana saja mikirnya haha.  walaupun kalau mengingat prosesnya yang begitu ... ya tujuh tahun yang mungkin benar-benar seperti roller coaster  paling buruk sedunia.  Sudahlah, mengenang hal-hal yang kurang baik seringkali lebih detil daripada mengenang hal-hal bagus. saya juga mikir, kemarin diam-diam hidup saya juga banyak dilingkari keluhan, sana-sini, padahal penyebabnya ya diri sendiri juga, yang keras kepapa dan sering menganggap diri sendiri yang paling benar.  Padahal ya, saya selalu bilang sama kawan-kawan, seringkali dan sebagian besar masalah hidup seseorang itu ya karena dirinya sendiri.  Tak perlu