Langsung ke konten utama

tentang seni menikmati kopi

Salah satu ilmu yang baru saya dapatkan selama di Jogja adalah cara menikmati minum kopi, tanpa gula.  Faktanya saya bukanlah penggemar kopi, saya ini aslinya fans berat air putih dan teh.  Minum kopi cuma sesekali pas pengen, dan itu kejadiannya juga jarang sekali.

Saya dulu mikirnya, orang yang minum kopi tanpa gula itu aneh, dan saya pikir kopi itu rasanya cuma satu: pahit.  Ternyata setelah diminta temen saya mencicipi kopi yang katanya berjenis arabika, nah di bagian ini saya lupa yang ngajarin itu temen yang mana haha.

Saya coba minum pelan-pelan, eh ternyata ada rasa sedikit asam di samping pahitnya, dan ternyata bisa diminum tanpa gula sampai habis.  Saya merasa aneh sekaligus merasa senang, bisa menemukan cara lain menikmati sesuatu yang dulunya menurut saya ya biasa saja.

Etapi sungguh, saya toh taunya cuma kopi robusta yang kata temen saya yg rada ahli soal kopi kalo jenis itu emang cuma enak kalo diminum pake gula, dan kopi arabika yang ada asam-asamnya yang selalu mengingatkan saya pada merek nescafe.  Lidah saya tak begitu sensitif seperti orang-orang yang sampai bisa membedakan rasa kopi Lembang, kopi Lampung atau kopi mana pun yang asalnya beda-beda.

Satu-satunya yang rasanya beda menurut saya adalah kopi ganja yang dikasih seorang temen, efeknya bikin kepala sedikit berat dan bikin laper, toh akhirnya saya ga bisa menghabiskan stok yang dua ons lebih itu, sisanya saya kasihkan ke salah seorang temen, dan sudah habis aja katanya gitu, eleuh..

Menurut saya sih, seni menikmati kopi ataupun minuman dan makanan lain itu ada pada cara memaksimalkan panca indera saat menikmatinya.  Jika itu bisa dilakukan, apapun terasa lebih nikmat dari biasanya.

Bahkan tak sekedar terbatas pada menikmati makanan dan minuman, apapun terkait dengan panca indera dan perasaan, jika bisa dinikmati bener-bener, beuh, efeknya luar biasa.

Misalkan berjalan, lari, bersepeda, bergerak, bekerja, mengetik, posting, membaca, belajar, bahkan melakukan pekerjaan yang paling membosankan: menunggu, atau kegiatan yang nyaris sepanjang hidup dilakukan setiap manusia: mencinta ...

dan..semua itu, pada dasarnya adalah hakikat dari kalimat favorit saya satunya lagi:  

carpe diem,  

seize the day, nikmati hari ini..nikmati dengan sepenuh hati, maka apapun akan terasa nyaman di otak, hari dan hati..

bukankah begitu?

Komentar

  1. dulu juga saya ga gitu suka minum kopi. selain karena emang ga pernah diajarin, juga karena beberapa kali minum kopi justru bikin sakit perut.

    pas udah gedean, mulai kenal cappuccino -- dan kemudian suka. trus sedikit ga mau disebut kopi, meski bahan dasarnya tetep kopi. hahah..

    lambat laun, bosen dengan cappuccino dan akhirnya eksperimen ke berbagai macam campuran kopi, termasuk yang kopi aja -- espresso. somehow, orang bilang pait banget espresso, tapi justru jadi alesan saya buat suka minum kopi. dengan atau tanpa gula. apapun jenisnya -- arabika, robusta, etc.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya jg ya, cappuchino ya pada dasarnya ya kopi jg, nah kalo espresso rasanya blm pernah nyoba kecuali kopi kotakan yg rasa espresso katanya

      Iya baca komenmu saya baru nyadar kalo kadang saya jg suka beli kopi dalam kemasan kotak, apalagi pas ada promo di indomaret ehehe

      Hapus
  2. FYI, Kopi Lampung pun (katanya) memiliki rasa yang berbeda di tiap kabupaten. Kopi kotaagung beda dengan kopi liwa misalnya. Kopi yang dinikmati suami atau mantan (di masa dahulu kala) misalnya. #eh Kopi gratisan di kafe mahal atau sachetan beli di warung, misalnya lagi. Pasti beda kurasa sih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. *ngeliat waktu komen, weh..*

      Hmm saya baru tau, taunya cuma ada satu varietas kopi Lampung, dan ya saya ga bisa membedakan rasa kopi sedetil itu 😬

      Hapus
  3. Saya kayaknya harus belajar cara memaksimalkan panca indera karena sulit banget saya menikmati kopi kalau tanpa gula. Apa karena saya nggak bakat? #gak nyambung

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo kopi robusta kayaknya emang enaknya pake gula euy, itu nescafe coba dikit ga pake gula, asem2 gimana gitu sih, dan ini knp dihubungkan ama bakat? huehue

      Hapus
  4. Gw ngak tau gimana nikmat nya kopi, maklum bukan pecinta kopi ... tapi kalo mencintai mu, aku akan berusaha #EhGimana

    BalasHapus
  5. Tetep gak suka kopi dan gak bisa menikmati kopi mau se-sophisticated apapun jenisnya, cara brewing-nya, or whatever. Sebisa mungkin gak minum kopi, kecuali dalam keadaan terdesak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya justru sampe skarang ga ngerti istilah2 aneh2 dalam kopi, model2 brewing aja ga ngerti maksudnya gimana, taunya bubuk kopi campur air, tambahin gula kalo perlu, udah gitu deh :D

      Hapus
  6. Saya nggak suka kopi tanpa gula. Duluu sempet suka cappucino, tapi sejak ngurangi gula cappucino jadi berasa terlalu manis. Sekarang sih lagi suka cokelat, hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah kalo coklat, apalagi yg panas, oke tuh

      Hapus
    2. Coklat panas saset yg lagi yahud banget itu yg dr chocolatos sama esprecielo... Beuuuhhhh...

      Hapus
    3. hoo oti Chocolatos emang enak sih, yg esprecielo baru denger

      Hapus
  7. Eh iya, ngomong-ngomong masalah kopi, saya juga baru penyuka kopi yang ngaku-ngaku penikmat kopi hehehe.. Beberapa minggu lewat saya coba kopi vietnam (kopinya mirna).. , emang mantap banget..
    Sekarang saya pengen coba robusta, tapi belum ada kesempatan.. Tapi yang pastinya saya emang suka minum kopi tubruk. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lha kopi tubruk kan bukannya robusta? 😬

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

ada apa hari ini

 rencananya adalah: hunting komik lagi di lapak depan jalan nyuci sepeda bikin materi untuk ngajar besok, artinya kudu baca ulang lagi materinya belajar swot, skoringnya masih belum ngerti, hedeh.. mudahan mahasiswaku ga baca blog ini haha sepedaan bentar sore-sore.. dan sepagi ini, saya kembali, iya kembalai, men- deactive akun-akun sosmed saya, dan lagi-lagi, saya tak tahu sampai kapan itu berlangsung, toh siapa juga yang nyari saya kan haha kecuali blog ini, tampaknya tetap dipertahankan aktif untuk menumpahkan kisah-kisah tak jelas sepanjang waktunya.. tadinya kepikiran untuk menghapus akun whatsapp  untuk sementara waktu, tapi tak bisa karena ada terkait kerjaan di kantor, walau akhir-akhir ini tak begitu ada kerjaan juga, jadi ya mungkin ditengok sesekali saja. itu saja dulu, eh apa saya perlu.. hedeuh apa tadi lupa

tentang 2021

 sebuah refleksi akan tahun 2021 yang awut-awutan, bagaimana harus memulainya ya, toh saya sebenarnya tak bisa juga menceritakannya #lah 😅 lagian rasanya terlalu dini ya untuk bikin refleksi, eh benarkah demikian? yang jelas saya punya beberapa kawan baru, punya pengalaman baru, menemukan hal-hal baru, mendapatkan apa yang saya inginkan walau terlihat sederhana, soal detilnya. nah itulah susah menceritkannya.. oke salahsatunya adalah akhirnya saya bisa menjejakkan kaki ke satu kabupaten di provinsi ini yang belum pernah saya datangi: Kotabaru.   soal lain-lainnya rasanya kurang lebih sama, masih aja susah ngomong di depan orang banyak, saya harus lebih banyak belajar lagi, terutama: belajar meminimalisir rasa malas..